Late Night Poker Seminggu Yang Mengubah Dunia

Late Night Poker Seminggu Yang Mengubah Dunia – Suatu sore, sedikit lebih dari 20 tahun yang lalu, saya berjalan ke bar kecil di Klub Penerbangan untuk minum bir dan sedikit craic dengan bartender. Tidak lama setelah itu, saya bergabung dengan jurnalis dan editor majalah Nick Szermeta dan seorang pria yang ia kenalkan sebagai Robardard, yang katanya bekerja di perusahaan produksi TV Cardiff, Presentable. Mereka tampak bersemangat tetapi siapa yang tidak bepergian ke Paris yang dibayar orang lain?

Ternyata, mereka ada di sana untuk menyampaikan berita bahwa Presentable telah ditugaskan oleh Channel 4 untuk membuat film turnamen poker TV dengan perbedaan. Di bawah meja kamera akan memungkinkan pemirsa untuk melihat kartu semua orang dan poker akan diangkut dari ruang belakang ke ruang tamu kunjungi poker online. Pemain poker akan dihentikan oleh orang asing di supermarket yang mengenali mereka dari suatu tempat dan bertanya apakah mereka kebetulan bertemu mereka di The Algarve dua tahun lalu.

Dari sana sedikit kabur karena kami memberi anggur merah sedikit cambukan, tetapi beberapa minggu kemudian, undangan untuk bermain di Late Night Poker 1 tiba melalui pos. Saya memutuskan untuk tidak bermain, karena saya tidak ingin menunjukkan kepada orang-orang berapa banyak pencurian yang terjadi. Ada sangat sedikit informasi di luar sana tentang taktik turnamen dan saya lebih memilih untuk tetap seperti itu. Tertawa sekarang. Tapi tidak saat itu. Tentu saja, tidak ada alasan mengapa Anda tidak bisa tampil di TV dan menyesatkan orang, tetapi saya tidak cukup pintar untuk mengetahuinya. Tidak ada kejutan di sana. Ini benda Irlandia!

Saya tidak sendirian, dan dengan cara yang aneh, itu sangat membantu popularitas acara yang akibatnya banyak amatir yang dapat berempati dengan penonton. Tentu saja membantu memiliki Lise Vigez yang menawan alias “The Pink Lady” yang tersenyum di meja. Destiny memainkan peran besar dengan dua megabintang lahir di seri pertama … pemenang The Devilfish dan komentator yang sekarang legendaris, Mr Jesse May . Itu bisa dengan mudah menjadi jauh lebih buruk.

Saya menyadari bahwa saya kacau setelah saya menolak undangan ke 3 seri berikutnya ketika saya tahu apa yang sedang terjadi. Ikan, Vicky, dan The Hendon Mob melakukan hal yang cerdas secara komersial sementara saya “sibuk” di Paris. Pada saat Jesse bertanya apakah saya akan bermain seri V, saya bercanda mengatakan saya akan jika saya bisa dimasukkan ke panas yang sama dengan Helmuth (ada sedikit darah buruk dari WSOP , tetapi tidak banyak). Dia tertawa berkata ok. Jadi, saya terbang ke Dublin untuk berhubungan dengan teman saya Frank McGuigan, yang datang ke Cardiff untuk acara craic, dan pro AS Melissa Hayden yang singgah di Dublin dalam perjalanan dari Vegas ke Cardiff. Kemudian, roda jatuh.

Saya mengunjungi ibu saya di rumah sakit tempat dia menjalani tes. Berita itu tidak mungkin lebih buruk. Kanker yang dia kalahkan sepuluh tahun sebelumnya sudah kembali. Dan jauh lebih buruk. Bahkan saya bisa memikirkannya. Saya ingin pulang ke Paris dan bermain poker malam hari. VĂ©ro, Frank dan Mel membujuk saya untuk keluar, jadi saya menuju bar di Bandara Dublin dan kemudian bar di Hilton (saya pikir) di Cardiff. Di sana, kami terhubung dengan teman-teman saya Mad Marty dan Katharine, yang telah menjadi host LNP tidak resmi .